Wednesday, October 6, 2010

Disebalik Coretan Khairul - Hasil nukilanku : Part 2

Dia dan Rahsia Hatinya

Khairul menadah tangan kesyukuran.Bibirnya terungkap bisu.Hanyalah kalimah rahsia sebagai bicara.Tubuhnya terasa segar.Kini tubuhnya seakan-akan memiliki berjuta-juta molekul ketenangan.Jika tetamu subuh tidak diendahkan,maka ketenangan pada hari itu tidak mempedulikannya.Kini neuron otaknya berfungsi dengan baik.Seluruh anggota lainnya juga turut serta.Matanya tidak terkebil-kebil lagi.Seolah-olah faham akan perintah ketenangan.


 "Walaupun dikumpulkan 7 lautan dunia sebagai tinta,nescaya tidak dapat dinukilkan nikmat yang dikurniakan olehNya.Benarlah Allah itu Maha Sempurna",hatinya bermonolog."Alhamdulillah,barulah boleh buat kerja dengan tenang",bisik hatinya lagi.


  Bila ketenangan iman mula menghidu,dia pasrah hatinya berhak disunting dengan ilmu.Dia bingkas dari sejadah cintaNya.Dia melabuhkan punggungnya ke kasur lena.Lantas dia mengambil menu sarapan paginya,2 buah kitab fiqh.Mathla'al Badrin dan Sabilal Muhtadin.Bab nikah ditelusurinya.Dirinya asyik tersenyum seorang sahaja.Sekejap terbaring di katil.Sekejap termenung panjang.Sekejap tak sedap badan.Mujurlah tiada manusia yang melihatnya."Subhanallah,indahnya islam!Sunah ini akan ku lalui jua",bicaranya sambil tersenyum malu.


(Bersambung).........

2 comments:

  1. pandai akhi b'madah....trusknlh cerita nie....ana tunggu smbungnnye...

    ReplyDelete
  2. syukran akhi..maaf jika ada p'ktaan yg tdk ssuai..insyAllah akhi,ana tgh mncari mse yg ssuai utk tulis smbunganny...

    ReplyDelete