Sunday, October 13, 2013

5 Teknik Mempengaruhi Dan Membuatkan Orang Lain Suka Pada Kita



5 Teknik Mempengaruhi Dan Membuatkan Orang Lain Suka Pada Kita

Saya suka bawakan dulu kesilapan yang sering dilakukan oleh ramai orang. Which is perkara itu membuatkan orang lain menjauhi, mengata dan membencikan kita. Perkara awal yang perlu kita lakukan adalah membuang jauh-jauh sifat yang buruk di bawah.

Kesilapan Mempengaruhi dan Berkawan Dengan Orang Lain

Kebiasaanya, apabila kita berada di luar, kita mahu orang berasa kagum pada kita. Kita mula menunjukkan apa yang kita miliki. Walhal perkara itu membuatkan orang lain berasa kita hanya mahu menunjuk-nunjuk dan menjengkelkan mereka.

Saatnya, sudah waktunya kita memahami ilmu mempengaruhi orang lain dan mempraktikkannya. Cuba fikir dalam-dalam a
pakah ini sebahagian daripada sifat manusia untuk dikenali dan dipuji oleh orang lain?

Jawapannya ada pada kita. Secara majoritinya ini adalah termasuk dalam skrip drama kehidupan sebagai manusia. Ya, sifat untuk menjadi penting. Jika kita melihat di luar sana ada yang membawa watak sebegitu, usah kita berasa musykil kenapa ada di antara mereka berbuat begitu.Ini benar-benar berlaku. Apa yang kita perlu lakukan adalah mempraktikan cara yang betul.



1. Senyum

Apabila berjumpa dengan orang di luar sana, perkara pertama yang perlu kita lakukan adalah senyum. Ya, senyum. Ia adalah satu bentuk keajaiban yang dikurniakan pada kita.

Jika ada yang tidak membalas senyuman kita, usah berasa malu dan berputus asa. Apa yang kita tidak tahu adalah senyuman yang kita hadiahkan sebenarnya memberi kesan dan bekas dalam dirinya. Kita telah cop hatinya dan ingatannya dengan senyuman kita. Jika kali kedua dan seterusnya berjumpa, pasti mudah berbicara bersama.

 

2. Mula Menegur Orang

'Kenapa nak tegur orang? Saya tak suka la ambil tahu pasal orang lain'.

Mungkin pada kita, kita buat hal sendiri sebab tak nak ganggu orang lain. Tapi pada orang lain? Sebab itu dalam Islam kita dituntut supaya berjemaah. Nak berjaya mesti kena ada group. Mesti saling sokong-menyokong. Barulah ada kekuatan. Kalau kita tengok ada orang own the bussiness, dia tetap ada pekerja-pekerja yang menjadi tulang belakang dia.
Apa yang saya cuba nak sampaikan di sini adalah jangan duduk dan hidup sorang-sorang. Kita kena start tegur orang. Mula kenal-kenal lebih rapat dengan kawan-kawan. Bila jumpa berkongsi ilmu dan bertukar-tukar informasi. Ok boleh? So, macam mana nak mulakan? First jumpa jangan muka kelat dan design'kan' keceriaan di wajah kita dengan senyuman.

Then seterusnya apa yang perlu ditanya adalah kisah-kisah pernah berlaku dalam hidup dia yang mungkin boleh kita jadikan pengajaran.


3. Menjadi pendengar luahan yang setia

Orang-orang yang meluahkan perasaan, masalah dan apa-apa sahaja bebanan dalam hatinya pada kita kerana dua perkara. Pertama kerana kita adalah orang yang dipercayai. Kedua kerana tiada yang mahu mendengar jeritan hatinya. Maka tugas kita adalah menjadi pendengar yang setia.


Sebenarnya nak pikat hati orang lain tak perlu tunggu anda berani sepenuhnya. Cuba faham apa perasaan orang lain masa itu. Lama-lama diri anda tiba-tiba jadi prihatin pada orang lain. Pejam mata follow saja step ini.


4. Meraikan setiap bait-bait kata orang lain

Dalam kehidupan sebenar, budaya berdebat adalah perkara yang tidak elok. Ini bukan soal kita berpengalaman dalam pertandingan debat di sekolah atau universiti.

Apabila berbicara dengan orang di sekeliling kita tentang sesuatu hal, jangan merosakkan perhubungan dengan memulakan atau menyertai perdebatan.

Sebenarnya kita tidak perlu memenangi perb
incangan tersebut, hanya yang perlu kita lakukan adalah memberi ruang kebahagian pada hatinya. Bagaimana? Beri perhatian dan meraikan kata-kata yang sampaikan oleh orang lain walaupun kita tidak setuju. Perkara itu akan menarik orang lain untuk mendengar idea kita pula.


5. Tidak Bercakap besar Dan Merendah diri


Ketika kita berurusan dengan manusia, lebih baik kita ingat yang kita tidak berurusan dengan makhluk yang logik. Kita berhubung dengan makhluk yang penuh emosi, prasangka dan diselubungi perasaan bangga dan sombong.

Kritik itu adalah sia-sia. Seseorang akan berusaha mempertahankan diri walau mana cara.

Apabila kita kita merendah diri dan tidak bercakap besar dengan mencelah kata-kata seseorang, kita sebenarnya tengah menguasai emosi dia, bukan meledakan emosi dia. Orang yang faham tentang konsep psikologi begini, pasti mudah mempengaruhi orang lain.


Pengalaman Di `Interview’ Kerja + Aplikasi Ilmu Pengaruh

Saya bawakan teknik pertama di atas kerana kita perlukan booster bagi meningkatkan pengaruh kita pada peringkat awal. Ya, melalui senyuman.

Kali ini apa yang saya nak bawakan adalah pengalaman menggunakan knowledge yang lebih advance. Iaitu apa tools yang ada pada diri kita yang dapat
memberikan gambaran pada orang lain bahawa kita adalah orang yang boleh bekerjasama.

Kenapa kerjasama? Bila kita dilabel sebagai orang yang boleh `work together’, indirectly lebih mudah untuk kita berkomunikasi, lebih mudah kita buat tugasan bersama dan yang lebih penting adalah ia boleh menjadi satu pengikat yang dapat mengeratkan hubungan.

Saya pernah tinggal di shah alam sebelum saya mulakan bisnes saya sendiri. Saya masih ingat lagi, pada hari pertama saya berpindah ke situ, saya terus mencari kerja. Waktu tengah berjalan-jalan mencari ruang pekerjaan, saya ternampak sebuah kedai cermin mata.

Saya terus masuk di kedai tu dan sampaikan hasrat saya. Sesi interview dikendalikan oleh seorang akak manager. Selang beberapa minit, akak tersebut kata, `Adik, adik diterima bekerja. Akak suka adik. Adik tahu tak, sebelum adik ada 9 orang yang interview kerja, semuanya ditolak’.

Best kan bila kita dengar ayat yang macam tu. Nak tahu tak apa rahsia saya? Ok firstly saya melemparkan senyuman yang menawan. Ecehh.. Maksudnya saya sentiasa dalam keadaan senyum dan sentiasa bersedia untuk senyum. Bila kita senyum, orang lain akan merasakan aura yang positif. Kita dapat menarik orang untuk mengenali kita.

Sepanjang sesi interview, saya tidak menunjukkan kepandaian saya dengan bercakap besar. Malah saya sentiasa mendengar dengan rendah hati dan meraikan setiap bait-bait ayat yang keluar dari mulut akak manager. Hasilnya, sangat mengagumkan kann?

Kini sudah tiba masa anda untuk mengalami saat-saat yang best macam ni dengan syarat, anda mempraktikan input dan knowledge apa yang anda dapat hari ni. Boleh boleh?  

Thursday, October 10, 2013

WIRELESS MINDA

WIRELESS MINDA
SAYA UJI, IA MENJADI


Saya bawakan kisah yang menjadi turning point bagaimana saya boleh menjadi orang yang berfikiran positif.

Mungkin ada yang bertanya apa kaitan dengan konsep perhubungan manusia. Tetapi ia merupakan elemen yang sangat penting untuk berkawan dengan orang lain.

Bagaimana kita mahu mendekati dan berkawan dengan seseorang sedangkan fikiran kita beranggapan negatif... terhadap orang lain?

Insha Allah, ada sesuatu yang sangat bernilai yang saya kongsikan untuk anda semua. Ikuti kisah saya.

.
.
.

Alhamdulillah. Saya diberi izin-Nya untuk terus menimba ilmu di luar kampus.

Sekitar tahun 2012, saya ternampak di dada akhbar suatu seminar pembangunan insani dan how to grow your money.

Seminar Wang Power. Di sinilah saya mula mengenali mentor pemasaran, keusahawanan no 1 Malaysia, #DrAzizanOsman . Juga pakar mekanik wang, abang Abu dari Singapura.

Masih segar dalam ingatan saya, ilmu-ilmu yang diperturunkan oleh Dr Azizan Osman.

Apa yang kita fikir,
apa yang kita rasa,
apa yang kita buat,
apa yang kita cakap
semuanya adalah doa.

Bagi melepasi suatu halangan hidup, ketika itu jangan fikir tentang masalah. Nanti benar-benar masalah itu akan berlaku.

Apa yang kita fikir adalah doa. Sifirnya mudah. Tuhan menurut sangkaan hamba-Nya.

Begitu juga dalam bab perasaan, perbuatan dan terutama percakapan. Sehabis daya harus dijaga. Perkara-perkara itu terangkum dalam bab doa.

Doa yang mencorak rupa kehidupan kita.

Antaranya lagi:

1. The power of gratitude, kuasa bersyukur.

Bersyukur seolah-olah tidak pernah mengalami sesuatu perkara.

2. The power of giving, kuasa memberi.

Banyakkan memberi. Konsepnya sama seperti selawat ke atas Nabi. Sekali kita memberi, Allah balas hasilnya sepuluh kali.

3. The power of action, kuasa tindakan.

Now or never. Kalau kita tidak bertindak hari ini, saat ini, sampai bila-bila pun, kita tetap tidak akan bertindak.


KEKURANGAN DUIT

Akhirnya tamat sesi menggali ilmu dari beliau. Ketika itu, perut saya meronta-ronta ingin menghadam sesuap makanan.

Saya cek ke dalam beg dompet. RM12. Amaun yang mustahil untuk sampai ke rumah.

Kos utk pulang ke rumah adalah RM16.50. Begini, dari tempat seminar ke tempat perhentian bas adalah RM15 tambang teksi.

Di sini, bas memang sukar didapati. Bakinya adalah tambang bas untuk pulang ke rumah.

Saya tetap bersangka baik. Kebetulan, di situ ada peniaga yang menjual makanan ringan. Nugget seringgit, air seringgit. Saya beli.

RM10, sisa baki duit yang tinggal.

Saya berkata kepada diri sendiri,

'Ok, inilah masanya. Aku nak apply terus ilmu yang Dr Azizan beri. Its now or never. Kalau aku tak buat sekarang, sampai bila-bila pun aku takkan buat.'

Saya terus berjalan dengan minda yang baru. Tujuan saya adalah teksi, tanpa memikirkan masalah tambang yang akan dihadapi.

Kurang dari seminit, teksi benar-benar lalu di depan saya. Saya tahan. Teksi berhenti dan saya bertanya pada pemandunya.

'Bang, tambang teksi pergi ke Melaka Sentral (perhentian bas) berapa?'

'RM15 dik.'

'Kalau RM10 boleh bang?'

'Boleh.' Jawabnya lagi

Alhamdulillah. Sepanjang perjalanan menaiki teksi, saya langsung tidak memikirkan masalah yang kedua.

Kehabisan wang. Baki RM10 dalam dompet, dikhaskan untuk tambang teksi. Bagaimana pula dengan tambang bas RM1.50 untuk pulang ke rumah?

Saya tetap dengan fikiran dan minda yang baru.


AJAIB

Saat pertama tadi duduk di dalamnya, saya terus bersyukur seolah-olah tidak pernah menaiki teksi.

Saya terus-terusan bersyukur dan bersangka baik dengan-Nya.

Ditengah perjalanan, tanpa disangka, tiga wanita menahan teksi yang saya naiki. Ketika mereka naik, tambang saya berkurang sebanyak RM7.

Subhanallah. Berkat kuasa minda, bersyukur dan bertindak segera, Allah mudahkan segalanya. Insha Allah, inilah amalan yang akan menjadi pakaian saya, sampai bila-bila.

Maaf atas post yang berjela.
Moga bermanfaat.

Monday, September 30, 2013

KISAH HIDUP SAYA

KISAH HIDUP SAYA

Bismillah. Assalamualaikum pembaca yang disayangi, dekat di hati.
Kepakaran saya adalah dalam bidang psikologi hubungan manusia, di mana saya membantu anda untuk menyelesaikan masalah ketegangan hubungan, sama ada dalam aspek kekeluargaan, persahabatan, juga hubungan di antara peniaga dan pelanggan, dengan sistem yang sangat unik,

‘Bagaimana Kita Boleh Mempengaruhi dan Membahagiakan Orang Lain Tanpa Mereka Sedari’

Berapa ramai yang mahu saya anda untuk selesaikan masalah ini melalui khidmat nasihat secara PERCUMA, sila hantar mesej anda ke alamat email khairul_azzikrayat@yahoo.com untuk sesi tersebut.

Alhamdulillah,  hari ini saya sangat bersyukur kerana saya telah berani dan sedang hidup berdikari. Saya gembira apabila berada di mana sahaja. Namun 15 tahun dahulu, pada umur 7 tahun, saya telah mengalami ketakutan pertama saya. Mama dan abah bercerai. Abah bawa kami adik beradik bersama ke Johor Bahru. Saya sangat takut akan membesar tanpa kasih sayang dari Mama.

Namun, saya tidak mampu berbuat apa-apa. Ia benar-benar berlaku. Saya masih ingat lagi sewaktu di sekolah rendah, ramai ibu bapa yang mengambil anak-anak mereka pulang dari sekolah. Tiba-tiba saya teringatkan mama. Saya sedih, saya sangat sedih. Saya terus berlari ke dalam tandas sekolah. Saya tak tertahan lagi. Saya menangis di sana kerana terlalu rindukan mama.’Mama, mama dekat mana. Mus sayangkan mama!’ Saya sangat sedih apabila teringatkan peristiwa itu.

Episod tersebut sering berulang sewaktu saya masih di sekolah rendah. Hari berganti hari. Saya sambung belajar di sekolah asrama agama di Benut, Pontian Johor. Namun tidak disangka, dugaan muncul kembali. Saya dibuli oleh rakan-rakan sekelas saya. Pernah satu hari, ketika dalam pebarisan, saya tidak sengaja terlanggar seorang rakan sekelas. Dia pandang saya dengan perasaan yang sakit hati dan beri amaran pada saya, ‘Siap kau!’.

Apabila tamat pebarisan, saya balik ke bilik asmara. Sewaktu saya duduk di katil, ramai rakan-rakan berkumpul mengelilingi saya. Mereka memarahi saya, “Kau tolak member aku eh!’. Lalu seorang rakan tersebut mengambil selipar kotor dan berpasir di luar bilik. Dia terus mengetuk-ngetuk selipar itu dan pasir jatuh bertaburan di atas kepala saya. Saya hanya mampu berdiam diri atas apa yang mereka lakukan. Namun saya tidak sesekali membenci dan menyimpan dendam terhadap mereka.

Selama hampir 3 tahun lebih saya tidak mempunyai kawan baik. Pada tingkatan 4, asyik memikirkan bagaimana cara saya agar boleh bebas dari pengaruh buli dan berkawan dengan mereka. Saya terus-terusan berfikir dan saya sangat teruja. Saya mendapat cara bagaimana boleh berkawan dengan mereka. Alhamdulillah, saya tidak lagi dianggap musuh dan saya mempunyai kawan baik.

Akhirnya melalui pengalaman saya, saya mendapat formula bagaimana saya mampu mempengaruhi orang lain tanpa mereka sedari. Hasilnya saya tidak takut lagi untuk berhadapan dengan sesiapa sahaja. Apabila ada yang  memarahi saya, saya mampu menurunkan emosinya ke tahap yang stabil tanpa saya menyuruhnya menghentikan perbuatan tersebut.

Pengalaman melalui fasa-fasa kesedihan hidup, hati saya berasa sedih melihat kesusahan orang lain. Atas dasar itu saya benar-benar ingin bantu sesiapa sahaja yang mengalami masalah hubungan, sama ada masalah keluarga, persahabatan, atau masalah di antara peniaga dan pelanggan. Ikuti page dan blog saya. Saya ingin berkongsi  rasa. Saya ingin berkongsi tips-tips dan artikel tentang pengaruh dan psikologi. Namun saya mohon agar anda mengerti, membina pengaruh bukanlah untuk mempergunakan sesiapa, bahkan ia adalah ilmu yang dapat membuatkan orang-orang lain dan kita bahagia. Terima kasih semua.

Sunday, April 24, 2011

Bahasa Arab Bukan Bahasa Ahli Syurga

Saya tertarik dengan entri seorang akhwat atiq rahman yang mengatakan "bahasa arab bukan bahasa ahli syurga"..jikalau tidak keberatan,bacalah terlebih dahulu entri atiq..kerana insyallah saya akan mengupas lebih lanjut berkenaan permasalahan ini supaya umum lebih mudah memahami..saudara atau saudari sekelian,untuk entri atiq boleh klik di sini > BAHASA ARAB BAHASA SYURGA?


Bagaimana??..Benarkah??..


Sebahagian ahli ilmu "tidak menetapkan" bahawa bahasa ahli syurga adalah bahasa Arab lalu bersikap tawakkuf (berdiam diri) daripada menentukan bahasa bagi ahli syurga.




Hadis yang dirujuk berkenaan bahasa Arab sebagai bahasa ahli syurga adalah: Rasulullah shollallahu 'alaihi wasalam bersabda:

" أَحِبُّوا الْعَرَبَ لأَنِّي عَرَبِيٌّ ، وَالْقُرْآنُ عَرَبِيٌّ ، وَكَلامُ أَهْلِ الْجَنَّةِ عَرَبِيٌّ "

Maksudnya: Cintailah Arab kerana aku seorang arab, Al-Qur'an dalam bahasa Arab dan kalam ahli syurga adalah arab"





Hadis ini dikeluarkan oleh Imam At-Tabrani dalam Mu'jam Kabir, Imam Al-Hakim dalam Mustadrak, Imam Al-Baihaqi dalam Syu'ab Al-Iman dan sebagainya. Namun, sanadnya mengandungi perawi bernama Al-'Ala' bin 'Amru Al-Hanafi yang dinilai sebagai pemalsu hadis. Lalu, ia menjadikan nilai hadis ini dinilai oleh sebahagian ulama' sebagai palsu.








Al-Imam As-Suyuti menyebut tentang hadis ini:
قَالَ العقيلي : منكر لا أصل لَهُ ...قلتُ : إنّما أورده العقيلي فِي ترجمة العلاء بْن عمرو عَلَى أَنَّهُ من مناكيره ، وكذا صاحب الميزان . وقال الحافظ ابن حجر فِي اللسان : العلاء ذكره ابن حبان فِي الثقات ، وقال صالِح جزرة : لا بأس بِهِ . وقال أَبُو حاتِم : كتبت عَنْهُ وما أعلمُ إلا خيرًا . انتهى .

Maksudnya: "Al-Uqaili berkata: Hadis munkar yang tiada asalnya... Saya kata: "Sesungguhnya Al-Uqaili menyebut dalam terjemah Al-'Ala' bin Amru bahawa hadis ini antara manakirnya (yang diriwayatkan dengan sanad bersendirian tanpa jalan lain). Begitu juga disebutkan oleh empunya Al-Mizan (Imam Az-Zahabi). Al-Hafiz ibn Hajar menyebut dalam Al-Lisan: "Al-'Ala' disebut oleh Ibn Hibban dalam At-Thiqat (kitab2 yang menyenaraikan perawi thiqah). Sholeh Jazrah berkata: "dia tidak mengapa..." Abu Hatim berkata: "Ditulis daripadanya. Aku tidak ketahui daripadanya melainkan kebaikan..." 






"Para ulama' berselisih pendapat tentang Al-'Ala' bin 'Amru tadi namun kebanyakannya menilai beliau sebagai lemah dan ada yang menilainya sebagai pemalsu hadis". 




Imam As-Suyuti menyebut perkataan
Imam Az-Zahabi tentang hadis ini
                                       وأظن الحديث موضوعًا

Maksudnya: "Saya rasa hadis ini palsu..." [Al-La'ie Al-Masnu'ah] 




Imam Al-'Uqaili juga menyebut hadis ini munkar tiada asalnya dalam Ad-Dhu'afa' Al-Kabir.



Imam AS-Sakhawi juga ada menyebut jalan lain bagi hadis ini iaitu melalui perawi bernama Muhammad Ibn Al-Fadhl tetapi tidak layak dijadikan sanad penguat hadis ini kerana Ibn Al-Fadhl adalah dho'if dan ditohmah sebagai pendusta.Jadi, Imam As-Sakhawi juga membuat kesimpulan hadis ini palsu walaupun banyak hadis-hadis lain menceritakan kelebihan mencintai bangsa Arab, tetapi tidak ada tentang bahasa Arab sebagai bahasa ahli syurga dalam riwayat yang kuat. [Rujuk Al-Maqasid Al-Hasanah]





"Namun, Imam At-Tabrani r.a. meriwayatkan hadis ini dalam Al-Mu'jam Al-Ausath dengan jalan lain iaitu bersambung kepada Saidina Abu Hurairah r.a., bukan Saidina Ibn Abbas r.a. yang dinilai palsu tadi".




Pun begitu, hadis ini dho'if, tetapi tidak sampai tahap palsu. Perawi yang dinilai lemah dalam sanad ini adalah dua orang. Pertama: Abdul Aziz bin Imran dan kedua: Syibl bin Al-'Ala' bin Abdil Rahman.



 Abdul Aziz bin 'Imran dinilai sebagai dho'if oleh ramai ulama' hadis termasuklah Imam Al-Bukhari dan Imam An-Nasa'ie sendiri. Adapun Syibl bin Al-'Ala', maka dia bersifat majhul. Imam Ibn 'Adi berkata, Syibl tersebut mempunyai riwayat manakir.



Namun, konsep "bahasa Arab adalah bahasa Ahli Syurga" ini tidak bertentangan dengan ajaran Islam bahkan nas-nas mengenainya tidak bertentangan dengan mana-mana nas yang lebih sahih. Jadi, boleh sahaja untuk menerimanya dan lebih baik serahkan hakikat sebenarnya kepada Allah s.w.t.. Wallahu a'lam





Ibn Hazm ada menyebut dalam Al-Ihkam (1/36):

وأما لغة أهل الجنة وأهل النار فلا علم عندنا إلا ما جاء في النص والإجماع ولا نص ولا إجماع في ذلك...

Maksudnya: "Adapun bahasa Ahli Syurga dan Ahli Neraka, maka kita tidak tahu melainkan jika ada nas atau ijma' mengenainya. Namun, tidak ada nas dan tidak ada ijma' pada masalah ini...,



Bagaimana dengan dalil yg kemungkinan bahasa arab adalah bahasa syurga?


                                إِنَّا أَنْزَلْنَاهُ قُرْآنًا عَرَبِيًّا لَعَلَّكُمْ تَعْقِلُونَ




“Sesungguhnya Kami menurunkannya berupa Al Quran dengan berbahasa Arab, agar kamu memahaminya”.





                                                           (Surah Yusuf : ayat 2)






Ibn Taimiyyah sendiri antara ahli ilmu yang tidak menetapkan "bahasa Arab sebagai bahasa Ahli Syurga". Ia jelas melalui jawapan beliau dalam fatwa beliau ketika ditanya tentang bahasa di akhirat nanti.


Beliau menjawab:


ولم يصح أن الفارسية لغة الجهنميين ، ولا أن العربية لغة أهل النعيم الأبدي ، ولا نعلم نزاعا في ذلك بين الصحابة رضي الله عنهم ، بل كلهم يكفون عن ذلك لأن الكلام في مثل هذا من فضول القول

Maksudnya: "Tidak sahih bahawa bahasa Parsi adalah bahasa ahli neraka jahannam dan tidak sahih juga bahawa bahasa Arab adalah bahasa Ahli Na'im (syurga) yang abadi. Dan kita tidak tahu perbincangan sebegitu dalam kalangan para sahabat bahkan mereka mendiamkan sahaja daripada perbincangan tersebut kerana ia adalah antara perkara yang membawa kepada berlebih-lebihan dalam perkataan.

                                                                     Rujuk fatwa no: 83262





Apa yang penting, selagimana pegangan bahawa bahasa Arab adalah Bahasa Ahli Syurga tidak bertentangan dengan mana-mana nas yang sahih lagi sarih (jelas), dalam ajaran Islam, dan tidak juga bertentangan dengan ajaran Islam, maka tidak mengapa berpegang dengan demikian. Namun, ia adalah masalah yang zhonni (kesamaran).




Ibn Kathir tidak menyebut lebih lanjut dan lebih jelas mengenai hal itu. Wallahu a'lam




Dan di TV pun ada kelas bahasa arab dimulai lagu "mari belajar bahasa arab, bahasa arab bahasa syurga"..




Ya.. tidak salah pendirian itu. Cuma, ada pihak yang timbulkan dan pertikaikannya, itu pun ada sandarannya. Yang lebih utama, serahkan hakikatnya kepada Allah s.w.t..





Wednesday, April 20, 2011

SUARA PEREMPUAN BUKAN AURAT : BAHAGIAN 3

Dalam tafsir al-Bahr al-Muhith, pada firman Allah 


                                [ فل  تضعن بالقول ]


Abu Hayyan berkata: “Ibnu ‘Abbas berkata:


“Janganlah kalian lemah gemelai dalam berbicara”. 


Al-Hasan berkata: “Janganlah kalian berkata-kata dengan keburukan”.


Al-Kalbi berkata: “Janganlah kalian berkata-kata dengan cara
yang membangkitkan orang yang sedang dalam kebingungan”. 


Ibnu Zaid berkata: “Merendahkan kata-kata (melemah lembutkan)
adalah ucapan-ucapan yang memasukan gurauan (ikatan) dalam hati”.


Dikatakan pula, maksudnya “Janganlah kalian melemahkan
tutur kata terhadap kaum lelaki”. Allah memerintahkan
terhadap mereka [isteri-isteri nabi] untuk berkata-kata baik,
tidak dengan kata-kata yang menyebabkan adanya ikatan
dalam hati dan kelembutan, seperti halnya yang demikian itu
umumnya terjadi pada kaum perempuan arab saat mereka
berbincang-bincang dengan kaum lelaki; iaitu dengan
melembutkan suara seperti suara perempuan yang lemah
gemalai (al-Mumisat), Allah melarang mereka dari hal
demikian itu”(54).


Dari sini diketahui bahawa tujuan ayat tersebut bukanlah untuk
mengharamkan atas mereka [isteri-isteri nabi] dalam berbincang-bincang hingga suara mereka didengari kaum lelaki.


"Akan tetapi larangan di sini adalah untuk berkata-kata dengan lemah lembut seperti seperti perkataan perempuan yang sedang kebingungan (al-Muribat) dan yang lemah gemalai (al-Mumisat); artinya kaum perempuan pelaku zina".


Telah diriwayatkan dengan shahih bahawa ‘Aisyah mengajar kaum lelaki dari belakang tabir (sitar). Al-Hafizh Ibn Hajar al-‘Asqalani dalam kitab at-Talkhish al-Habir berkata: “Maka telah tsabit dalam kitab Shahih bahawa mereka(54) al-Bahr al-Muhith (7/229)bertanya kepada ‘Aisyah tentang hukum-hukum dan hadis-hadis secara langsung (Musyafahah)”(55).


Al-Hakim dalam al-Mustadrak meriwayatkan dari al-
Ahnaf ibn Qais, berkata: “Saya mendengar khutbah Abu Bakar
as-Siddiq, ‘Umar ibn al-Khathab, ‘Utsman ibn ‘Affan, ‘Ali ibn
Abi Thalib dan para khalifah-khalifah seterusnya hingga hari
ini, dan aku tidak pernah mendengar perkataan dari mulut
seorang makhluk yang lebih berwibawa dan baik dari apa yang
keluar dari mulut ‘Aisyah”(56).


Dalam at-Tafsir al-Kabir, dalam firman Allah 


                        و قلللمؤ منات يغضضن من أ بصارهن


Maksudnya : Dan katakanlah kepada perempuan-perempuan yang beriman supaya menyekat pandangan mereka (daripada memandang yang haram),                                                 
   
                                                        (Surah an-Nur : ayat 31)


al-Fakhr ar-Razi menulis:


“Tentang suara perempuan ada dua pendapat, pendapat yang
paling benar ialah bahawa hal itu bukan aurat, kerana para
isteri nabi meriwayatkan hadis-hadis bagi kaum lelaki”(57).


Di antara mereka adalah ‘Aisyah; beliau meriwayatkan
hadis-hadis Rasulullah kepada kaum lelaki dan memberi
fatwa kepada mereka, dan ia tidak merubah suaranya.


Demikian pula dari beberapa kaum perempuan keluarga
Shalahuddin al-Ayyubi meriwayatkan hadis bagi kaum lelaki.


Dan siapa yang merujuk kepada kitab-kitab tentang
tingkatan para ahli hadis (Thabaqat al-Muhadditsin), para
huffazh al-hadis, para ahli fiqh, ia akan menemukan banyak
biografi ulama yang menulis nota mereka sebagai sandaran ilmu
syari’at mengambil (membaca) atau belajar kepada kaum
perempuan.


"Yang lebih utama adalah kaum perempuan belajar
kepada kaum perempuan di tempat tertentu, yang para [pengajar] perempuan tersebut ahli dalam keilmuan dari segi
tsiqah (dipercayai)".








54 al-Bahr al-Muhith (7/229)



55 at-Talkhis al-Habir Fi Takhrij Ahadits ar-Rafi’i al-Kabir (3/140)

56 Mustadrak al-Hakim: Kitab Ma’rifat as-Shabah (4/11)

57 at-Tafsir al-Kabir (23/207)

SUARA PEREMPUAN BUKAN AURAT : BAHAGIAN 2

Al-Bukhari juga meriwayatkan dari Khalid ibn
Dzakwan(43): “Berkata Rubayyi’ binti Mu’awwidz ibn ‘Afra:


Rasulullah datang pada masa pengantinku, kemudian ia duduk seperti duduknya engkau di hadapanku. Kemudian para perempuan kami mulai memukul rebana dan menyebut-nyebut nama orang-orang tuaku yang gugur dalam perang Badar. Ketika salah seorang perempuan tersebut berkata: […dan di antara kami ada seorang nabi yang mengetahui apa yang akan terjadi hari esok], nabi bersabda:
[Tinggalkan kalimat tersebut, ucapkan kalimat-kalimat yang
sebelumnya engkau katakan].
       
Ibnu Hajar berkata(44): “at-Tabarani dalam al-Mu’ajam al-
Ausath dengan sanad hasan mengeluarkan dari hadits ‘Aisyah
bahawa nabi melalui di hadapan perempuan-perempuan Anshar
yang sedang dalam acara pernikahan, mereka sedang
bernyanyi dengan mengatakan:


            وأهدى لا كبشا تنحنح ف الربد # وزوجك ف النادي ويعلم ما ف غد


[…dan suaminya menghadiahkan domba kepadanya (pengantin
wanita) yang mengembik(berbunyi) di tempat pengembalaan. Dan suamimu berada diperkumpulan dan mengetahui apa yang terjadi hari esok].


Kemudian Rasulullah bersabda: “Tidak ada yang mengetahui
kejadian hari esok kecuali Allah”.


Al-Muhallab berkata: “Dalam hadis ini ada keterangan dalam
mengkhabarkan pernikahan dengan rebana dan dengan
nyanyian yang mubah(boleh), juga tentang kedatangan pemimpin
(Imam) dalam pesta tersebut sekalipun terdapat permainan-permainan,selama itu tidak melampaui batas dibolehkan”.


Hadis di atas juga diriwayatkan oleh al-Bazzar(45).Ibnu Majah meriwayatkan(46) dari Anas ibn Malik bahawa di suatu daerah Madinah nabi bertemu dengan perempuan-perempuan yang sedang memukul rebana dan bernyanyi,mereka bereka:
           
                      نن جوار من بن النجار # يا حبذا ممد من جار


[Kami adalah para perempuan dari Bani Najar, dan Muhammad
adalah sebaik-baiknya orang yang menjadi tetangga].



Kemudian nabi bersabda: “Allah Maha Mengetahui bahawa
aku benar-benar mencintai mereka”.Al-Hafizh al-Bushiri
berkata: “Sanad hadis ini shahih,dan rijalnya orang-orang dipercayai”(47).


Seorang ahli bahasa; al-Hafizh Muhammad ibn Muhammad al-Husaini az-Zabidi yang dikenal dengan Murtadha dalam karyanya; Ithaf as-Sadat al-Muttaqin, berkata:


“al-Qadhi ar-Rauyani berkata: …Sekalipun perempuan
tersebut meninggikan suaranya dalam talbiah, hal itu tidak
haram, karena suaranya bukan aurat”(48).


(talbiah ialah sejenis bacaan yang dibaca oleh jemaah haji/umrah ketika dalam ihram)


Al-Hafizh Ibn Hajar dalam Fath al-Bari berkata: “Dalam
hadis ini [hadis tentang baiah perempuan dengan ucapan]
terdapat keterangan bahawa mendengar perkataan perempuan
asing adalah mubah, dan bahawa suaranya bukan aurat”(49).


An-Nawawi dalam Syarh Shahih Muslim dalam
keterangan hadis cara baiah perempuan berkata: “Pada hadis
ini terdapat keterangan bahawa suara perempuan boleh
didengar bila diperlukan, dan bahawa suaranya bukan
aurat”(50).


Ibnu ‘Abidin al-Hanafi mengutip dari kitab al-Qinyah
berkata: “Boleh berbicara yang mubah(boleh) dengan perempuan
asing. 


Dalam al-Mujtaba disebutkan: Pada hadis ini terdapat
dalil dibolehkan berbicara dengan perempuan asing dengan perkataan yang tidak diperlukan, hal ini tidak
termasuk dalam pengertian “terjerumus dalam sesuatu yang
tidak bermanfa’at”(51).




Dalam kitab Asna al-Mathalib Syarh Raudl at-Thalib,Syeikh Zakariyya al-Anshari berkata: “…kemudian sesungguhnya suara perempuan bukan aurat menurut pendapat yang paling benar”(52).


Dengan demikian, dengan penjelasan ini, jelas bahawa suara perempuan bukan aurat, kecuali bagi orang yang bersenang-senang dalam mendengar suara kepadanya, dalam
keadaan terakhir ini haram.


Jika dikatakan: “Bukankah firman Allah:




Wahai isteri-isteri Nabi, kamu semua bukanlah seperti mana-mana 


perempuan yang lain kalau kamu tetap bertaqwa. Oleh itu janganlah


kamu berkata-kata dengan lembut manja (semasa bercakap dengan 


lelaki asing) kerana yang demikian boleh menimbulkan keinginan 


orang yang ada penyakit dalam hatinya (menaruh tujuan buruk


kepada kamu), dan sebaliknya berkatalah dengan kata-kata yang


baik (sesuai dan sopan).


                                                        (Surah al-ahzaab : ayat 32)


Menunjukan keharaman dalam mendengar suara perempuan?


Jawapan: Perihal ayat tersebut tidak menunjukan demikian. 
Al-Qurthubi dalam tafsirnya berkata: “Allah memerintahkan terhadap mereka [isteri-isteri nabi] untuk berkata-kata dengan perkataan yang fasih dan terang,tidak dengan kata-kata yang menyebabkan adanya ikatan dalam hati dan kelembutan, seperti halnya yang demikian itu umumnya terjadi pada kaum perempuan arab saat mereka berbincang-bincang dengan kaum lelaki; iaitu dengan melembutkan suara seperti suara perempuan yang sedang
kebingungan (al-Muribat) dan yang lemah gemalai (al-Mumisat), Allah melarang mereka dari hal demikian ini”(53).








43 Shahih al-Bukhari: Kitab an-Nikah: Bab memukul rebana saat
nikah dan walimah



44 Fath al-Bari (9/203)

45 Lihat Kasyf al-Astar (3/5-6). Al-Haitsami dalam Majma’ az-
Zawa’id (8/129) berkata: “Diriwayatkan oleh al-Bazzar dengan para
rijal shahih”.

46 Sunan Ibn Majah: Kitab an-Nikah: Bab al-Ghina wa ad-Duff.

47 Mishbah az-Zujajah Fi Zawa’id Ibn Majah (1/334)

48 Ithaf as-Sadat al-Muttaqin Bi Syarh Ihya Ulum ad-Din (4/338)

49 Fath al-Bari (13/204)

50 Syarh Shahih Muslim (10/13)

51 Radd al-Muhtar (5/236)

52 Asna al-Mathalib (3/110)

53 al-Jami’ Li Ahkam al-Qur’an (14/177)

SUARA PEREMPUAN BUKAN AURAT : BAHAGIAN 1

Sesetengah orang berprasangka buruk terhadap wanita.Mereka menganggap wanita sebagai sumber segala bencana dan fitnah.Jika terjadi suatu bencana,mereka berkata : 

"Periksalah kaum wanita!" 




Bahkan ada pula yang sewenangnya berkata :


"Wanita merupakan penyebab terjadinya penderitaan manusia sejak zaman Nabi Adam hingga sekarang,kerana wanitalah yang mendorong Adam untuk memakan buah terlarang hingga dikeluarkan mereka berdua dari syurga dan terjadilah          penderitaan dan kesengsaraan atas diri mereka dan diri kita sekarang."


Sebenarnya tidak ada satu pun agama dibumi,kecuali Islam,yang memuliakan wanita,memberikan haknya,dan menyayanginya.Islam memuliakan wanita,dan memeliharanya sebagai manusia.Memeliharanya sebagai anak perempuan.Memeliharanya sebagai isteri.Memeliharanya sebagai ibu.Memelihara serta melindunginya sebagai anggota masyarakat.

Islam memuliakan wanita sebagai manusia yang diberi tugas(taklif) dan tanggungjawab yang utuh seperti halnya lelaki,yang kelak akan mendapatkan pahala atau seksa sebagai balasannya.Tugas yang mula-mula diberikan Allah kepada manusia bukanlah khusus untuk lelaki,tetapi juga untuk perempuan, yakni Adam dan isterinya                                        

                                             (lihat kembali surat al-Baqarah: 35)


Perlu diketahui bahawa tidak ada satu pun nas Islam,baik Al-Qur'an mahupun As-Sunnah yang sahih,yang mengatakan bahawa wanita (Hawa) yang menjadi penyebab dihalaunya lelaki (Adam) dari syurga dan menjadi penyebab penderitaan anak cucu Adam.


Bahkan Al-Qur'an menegaskan bahawa Adamlah orang pertama
yang diminta bertanggungjawab (lihat kembali SurahThaha: 115-122).

Namun,sangat sayang sekali masih ramai umat Islam yang
merendahkan kaum wanita dengan cara mengurangkan hak-haknya  serta mengharamkannya dari apa-apa yang telah ditetapkan oleh      syara'.Padahal,syari'at Islam sendiri telah menempatkan wanita        pada posisi yang sangat jelas, yakni sebagai manusia, sebagai           perempuan,sebagai anak perempuan,sebagai  isteri,atau sebagai ibu.

"Yang lebih memilukan apabila ada yang menggunakan nama islam membataskan dakwah para wanita/perempuan dengan mengatakan suara mereka adalah aurat".


Ketahuilah bahawa pendapat yang menjadi rujukan dari
empat mazhab tentang suara perempuan adalah bukan aurat.


Bagaimana mungkin dikatakan ianya aurat sementara dalam hadis
dinyatakan bahawa Nabi memberikan keringanan terhadap seorang Jariyah untuk menyanyi saat menghantar seorang pengantin perempuan menuju ke arah mempelai lelaki. 


Al-Bukhari dalam kitab Shahihnya(37) meriwayatkan dari Hisyam ibn ‘Urwah, dari ayahnya, dari ‘Aisyah, bahwasanya ia menghantar mempelai perempuan menuju pengantin lelaki dari kaum Anshar, kemudian Nabi bersabda:


                          يا عائشة ما كان معكم لو فإن النصار يعجبهم اللهو


"Wahai ‘Aisyah tidakkah ada bersama kalian sebuah permainan   (al-Lahw), sesungguhnya kaum Anshar itu sangat menyenangi permainan".


Dalam riwayat at-Thabarani(38) dari Syuraik ibn Hisyam ibn ‘Urwah dari ayahnya; ‘Urwah ibn Zubair dari ‘Aisyah bahawa Rasulullah bersabda:


                               فهل بعثتم معها جارية تضرب بالدف وتغن؟


Tidakkah kalian mengutus jariyah untuk memukul rebana dan
bernyanyi?. ‘Aisyah berkata: “Dengan perkataan (nyanyian) apa…?”. Rasulullah bersabda: “Dengan Perkataan:


                                   أتيناكم أتيناكم # فحيونا نييكم
                             ولو ل الذهب الحر # ما حلت بواديكم
                          ولو ل النطة السمراء # ما سنت عذاريكم




"Kami mendatangi kamu semua, kami mendatangi kamu semua, maka sambutlah kami, kami pun akan menyambut kamu semua. Kalaulah tidak kerana Dzahab Ahmar (emas merah) maka tempat-tempat asing kamu semua tidak akan ramai(penuh) . Dan kalaulah bukan kerana Hinthah as-Samra (gandum coklat) maka tidak akan gemuk anak-anak dara kalian".


Shahih al-Bukhari(37) : Kitab an-Nikah : Bab tentang rombongan perempuan yang menghantar mempelai wanita menuju ke arah suaminya dan mereka mendoakannya.


(38) Dikutip oleh al-Haitsami dalam Majma’ az-Zawa’id (4/289),
at-Tabarani dalam al-Mu’jam al-Ausath, lihat pula Fath al-Bari (9/226)


Riwayat ath-Thabarani di atas adalah shahih, di dalamnya ada tambahan terhadap riwayat al-Bukhari; iaitu memukul rebana dan melantunkan lagu dengan perkataan-perkataan di atas. Pengertian jariyah dalam hadits di atas adalah seorang perempuan.                                                                                                                                                                                          '                      
Lihat al-Qamus al-Muhith dan Lisan al-‘Arab pada huruf .( ج- ر- ي)


Al-Bukhari juga meriwayatkan (39) dari ‘Aisyah, bahawa dia
berkata: “Rasulullah masuk kepadaku sementara bersamaku
ada dua orang perempuan sedang bernyanyi dengan nyanyian
yang mengghairahkan, kemudian nabi merebahkan badan di
atas tempat tidur dan memalingkan wajahnya. Sesaat
kemudian datang Abu Bakar, ia menegurku berkata: “Seruling
syaitan ada di rumah nabi?”. Kemudian Rasulullah bersabda:
“Biarkan keduanya…”, setelah Rasulullah tidak menghiraukan
lagi aku bergurau dengan kedua perempuan tersebut, kemudian
mereka berdua keluar”.


Ibnu Hajar berkata(40): “Pernyataannya (al-Bukhari); […
dua orang perempuan --Jariyatani--], ia tambahkan dengan bab
selepasnya; […dari perempuan-perempuan al-Anshar].


Dalam lafaz hadis at-Thabarani(41) dari Ummu Salamah disebutkan bahawa salah seorang dari kedua perempuan tersebut adalah milik Hassan ibn Tsabit, dalam kitab al-Arba’in karya as- Sulamiy disebutkan bahawa keduanya adalah milik ‘Abdullah ibn Salam. 


Dalam kitab al-‘Idain karya Ibn Abi ad-Dunia dari jalan Fulaih dari Hisyam ibn ‘Urwah bahawa yang sedang bernyanyi tersebut adalah Hamamah dan salah seorang sahabatnya. Sanad terakhir ini sahih, hanya saja aku tidak menemukan nama perempuan satunya, namun


demikian mungkin perempuan yang kedua bernama Zainab,dan telah ia (al-Bukhari) sebutkan dalam bab nikah”.


Ibnu Hajar juga berkata(42): “… akan tetapi tidak adanya
pengingkaran Rasulullah terhadap hal itu menunjukan
adanya perkara yang dibolehkan yang tidak beliau halangi”. 


Juga ia berkata: “Dari hadis ini diambil dalil bahawa dibolehkan
mendengar suara perempuan menyanyi sekalipun ia bukan
seorang budak, karena Nabi tidak mengingkari Abu Bakar
untuk mendengarkannya, bahkan ia mengingkari sikap
pengingkarannya”.








37 Shahih al-Bukhari: Kitab an-Nikah: Bab tentang rombongan perempuan yang mengantar mempelai (pengantin) wanita menuju ke arah suaminya dan mereka mendoakannya.


38 Dikutip oleh al-Haithami dalam Majma’ az-Zawa’id (4/289),
at-Tabarani dalam al-Mu’jam al-Ausath, lihat pula Fath al-Bari (9/226)


39 Shahih al-Bukhari: Kitab al-‘Idaen: Bab al-Hirab wa ad-Daraq
Yaum al-‘Ied.


40 Fath al-Bari (2/440)


41 al-Mu’jam al-Kabir (23/264-265)


42 Fath al-Bari (2/443)




SAMBUNGAN BAHAGIAN 2 : KLIK DI SINI